Presiden Baru Mesir: Jangan Patuhi Saya Jika Saya Tidak Mentaati Allah dan Penuhi Janji

Posted: Juni 27, 2012 in Uncategorized

MESIR (voa-islam.com) – Dalam pidato pertamanya di TV negara setelah terpilih sebagai presiden Mesir pertama pasca-pemberontakan, Mohamed Mursi dari Ikhwanul Muslimin berjanji akan menjadi “pemimpin semua warga negara dan meminta warga Mesir untuk tidak mematuhi dirinya jika ia tidak menepati janjinya”

Mohamed Mursi telah meminta warga Mesir untuk tidak mematuhinya jika ia gagal untuk memenuhi janji yang dibuatnya sebelum menjadi presiden pertama yang dipilih secara bebas pada hari Ahad lalu.

Tokoh Ikhwanul Muslimin tersebut, yang mengundurkan diri dari jabatannya sebagai kepala Partai Kebebasan dan Keadilan (FJP) segera setelah hasil pemilu dirilis, nyaris dikalahkan dalam persaingan dari mantan Perdana Menteri untuk menggantikan Hosni Mubarak, yang digulingkan oleh pemberontakan rakyat pada Januari 2011.

Beberapa jam setelah hasil dari pengumuman, yang menyaksikan Mursi mengumpulkan 52 persen suara, pria 60-tahun itu memberikan pidato pertamanya di TV nasional, yang sudah lama digunakan oleh Mubarak dan rombongannya untuk mengecam dan mengkriminalkan Ikhwanul yang sekarang berada di puncak kekuasaannya setelah puluhan tahun penindasan.

“Saya akan melakukan yang terbaik untuk memenuhi janji yang saya buat. Saya tidak memiliki hak apapun, saya hanya memiliki tanggung jawab yang saya harus penuhi. Rakyatku, silahkan, membantu saya selama saya adil dan mentaati Allah SUbhananu Wata’ala..“, ucapnya.  Ia mengatakan dalam nada suaranya yang lembut.

“Jika saya tidak mentaati Allah dan gagal untuk memenuhi janji-janji, jangan patuhi saya.”

Dalam pidato yang agak emosional, Mursi mencoba untuk menghilangkan ketakutan dari semua segmen masyarakat, hampir menghormat setiap partai dan lembaga di Mesir, dari militer yang berkuasa hingga untuk kelas pekerja, melimpahi pujian pada semua kegubernuran dan wilayah negara yang dalam proses.

Mursi juga mendedikasikan kemenangannya untuk para martir pemberontakan tahun lalu terhadap Mubarak seraya mengatakan ia “tidak akan berada di sini sebagai presiden pertama yang dipilih secara bebas tanpa pengorbanan para martir dan orang yang terluka.”

Dia terutama berusaha untuk menjangkau polisi Mesir, yang terkenal memenjarakan banyak tokoh Ikhwanul Muslimin di masa lalu, dengan penyiksaan mereka terhadap para warga negara dan taktik berat sebelah dalam menekan protes yang terbukti menjadi katalis utama bagi pemberontakan 18-hari.

Rumor luas menyatakan bahwa Mursi mungkin membuat perubahan besar di hirarki kepolisian untuk menghukum mereka yang bertanggung jawab untuk petugas yang lalim terhadap Ikhwanul Muslimin. Namun pria berkacamata ini, bagaimanapun, menyerang dengan nada rekonsiliasi dan tersirat ia tidak akan pernah membalas dendam.

“Saya salut dengan polisi yang terhormat, saudara-saudaraku dan-anak-anakku, beberapa dari mereka berpikir keliru bahwa saya sangat tidak menghormati mereka,” katanya.

“Mereka yang melakukan kejahatan tunduk pada hukum, tetapi polisi terhormat, yang jumlahnya sebagian besar, pantas diberi hormat dan dihargai. Mereka akan memiliki peran besar untuk bermain di masa depan untuk melindungi dan mengamankan negeri..”

..Jika saya tidak mentaati Allah dan gagal untuk memenuhi janji-janji, jangan patuhi saya..

Mursi juga memuji para hakim, yang beberapa di antaranya saling tuduh dengan Ikhwan menyusul putusan pengadilan terakhir pada bulan Juni untuk membubarkan parlemen yang dipimpin oleh kelompok Islam tersebut.

Dia bersumpah untuk membuat peradilan independen, menyoroti salah satu tuntutan kunci dari para aktivis dan pemuda pro-demokrasi, banyak dari mereka masih berkemah di alun-alun Tahrir untuk menekan militer agar menerima tuntutan mereka.

Putusan Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) memancing amarah banyak orang setelah membatasi kekuasaan presiden karena berusaha untuk mempertahankan pengaruhnya di negara yang telah diperintah oleh militer sejak kudeta 1952 yang mengakhiri monarki Mesir.

Hormati Perjanjian

Mursi juga meredakan kekhawatiran yang mungkin dimiliki beberapa negara Barat atas kesuksesannya.

Sementara semua pernyataan resmi dari Israel dan Amerika Serikat menyambut baik hasil pemilihan umum presiden pertama Mesir  yang demokratis dan bebas, laporan mengatakan mereka masih takut dengan kelompok Islam yang mepimpin Mesir bisa menimbulkan ancaman bagi keamanan Israel.

Perjanjian damai kontroversial antara Mesir dan Israel, yang menghantam pada tahun 1979 setelah Persejuan terkenal Camp David, telah menjadi subyek perdebatan yang intens sejak kepergian Mubarak pada 11 Februari 2011.

Beberapa kandidat presiden mengatakan mereka akan mengubah kesepakatan itu “untuk tidak merugikan kepentingan nasional.”

“Kami akan menghormati perjanjian dan kesepakatan internasional, dan akan menciptakan hubungan internasional yang seimbang berdasarkan kepentingan bersama dan rasa hormat. Kami akan melindungi perbatasan kita, dan menolak campur tangan asing dalam urusan dalam negeri kami,” tambah Mursi.

“Mesir mampu mempertahankan diri terhadap setiap agresi asing, dan akan melindungi orang Mesir di mana saja di dunia.”

Mursi juga menegaskan pemerintahannya tidak akan menyaksikan segala bentuk diskriminasi di tengah kekhawatiran dari populasi Kristen Koptik, yang memilih Shafiq dalam pemilihan limpasan.

“Saya akan menjadi presiden untuk semua orang Mesir, orang-orang di dalam dan di luar negeri. Rakyat merupakan sumber dari semua kekuatan, dan sudah waktunya bagi persatuan untuk membangun negeri kami dan mencapai tujuan revolusi,” katanya.

“Bersama, orang Mesir akan menciptakan masa depan yang lebih baik dan cerah bagi bangsa ini.” Musrsi mengatakan. (an/ahram)

 

sumber copas: voa-islam.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s